Home » » (Eksklusif Alumni RQ) 5 Juz per Hari Bersama Qur'an di Bulan Ramadhan: PNS Bisa Kok!

(Eksklusif Alumni RQ) 5 Juz per Hari Bersama Qur'an di Bulan Ramadhan: PNS Bisa Kok!

Penulis : rumah quran stan on Sabtu, 24 April 2021 | 15.19.00


Alhamdulillah Ashsholaatu wassalaamu 'alaa Rasuulillaah...

Bertalu-talu rasa syukur kita haturkan kepada-Nya, atas nikmat kesempatan Ramadhan tahun ini. Bayangkan saja, banyak orang yang berdoa untuk masuk Ramadhan, namun qadarullah jiwa mereka kadung dipanggil Allah. Harap-harap cemas di ujung penantian Sya'ban akhirnya jelas juga. Kita memasuki Ramadhan ini.

Semoga kita bersama orang-orang yang kita cintai, sehat slalu seterusnya, sedangkan bagi mereka yang masih sakit dan terbaring, semoga Allah segerakan kesembuhan , agar dapat menikmati Ramadhan seperti tahun-tahun sebelumnya.

Nah, artikel Ramadhan tahun ini cukup spesial. Kita akan menggali secara eksklusif salah seorang alumni santri Rumah Quran (RQ) STAN dan interaksinya bersama Quran, terkhusus di bulan Ramadhan ini. Hm... Langsung saja yaa...

=========

H: Host,
A: Alumni RQ STAN

H: Wah, boleh diceritakan dulu gak nih, siapa namanya, dari RQ mana, lalu tahun kapan sih, ikut RQ-nya? Secara, RQ kan sudah ada sejak akhir 2011 ya.

A: Saya mohon maaf tidak bisa menyebut nama mas, buat jaga niat, hehe. Kalau dari RQ mana, dulu itu namanya RQ cabang gang Blue Bird, depan PL (kost Puri Lestari-red), yang rumahnya warna kuning, 2 lantai, kalau hujan, ada air terjunnya. Rumahnya unik pokoknya. Hm... kalau tahun di RQ-nya sekitar 2013 sempat tinggal di sana. Dulu musyrifnya Ustadz Muhammad Hasan waktu belum menikah.

H: Maa syaa Allah, sudah lama juga ya, 2013. Berarti sekarang sudah berkeluarga ya? Tinggal di mana dan kerja dimana sekarang mas?

A: Sudah berkeluarga Alhamdulillah, tapi (geleng-geleng kepala), saya tidak mau jawab tinggal dimana dan kerja dimananya, takut identitas saya ketahuan. Intinya, saya kerja sebagai PNS dan Alhamdulillah dikasih kesempatan untuk WFH (work from home) yang cukup banyak, hm... rata-rata WFO (kerja di kantor), 2-3 kali sebulan. Jadi, lumayan lah, bisa cukup memaksimalkan Ramadhannya.

H: Alhamdulillah ya, banyak waktu bersama keluarga di rumah, walaupun sambi kerja. Nah, kita langsung ke pokok pertanyaan saja mas. Gimana interaksi bersama Quran di bulan Ramadhan tahun ini mas? Hm... Mulai dari tilawah dulu deh, nanti boleh diceritain juga gimana murajaah sama nambah hafalannya.

A: Tilawah... hehe. (agak malu-malu), bismillah semoga bukan riya', tilawah saya 4 juz per hari untuk hari kerja dan 6 juz per hari untuk hari libur atau tanggal merah.

Suasana RQ gang Blue Bird di tahun 2013-an


H: Wah, maa syaa Allah (kaget), boleh diceritakan gimana tata kelola waktunya mas? Kok bisa? Padahal sambil kerja lho, apakah sampai mengambil waktu kerja?

A: Oh tidak, in syaa Allah tidak ngambil waktu kerja. Lebih tepatnya hampir tidak pernah ambil jam kerja. Jadi, tilawah saya itu, konsepnya sederhana, 2 juz di malam dan 2 juz di siang. Biar adil, toh kita sering kalau berdoa khatam Quran: "war zuqnaa tilaawatahuu 'aana allaili wa athroo fannahaar", doa minta rezeki diberikan kemampuan untuk bisa tilawah malam dan siang, jadi yaa konsepnya 2 juz 2 juz.

Hanya saja, prakteknya kadang tidak bisa pas 2 juz di malam. Habis tarawih tidur, bangun jam 02.30-an tilawah 2 juz disambung makan sahur. Minimal dapet 1,5 juz karena kadang bangun kesiangan jam 03.15-an.

H: Jam 3.15 kesiangan? Ck ck ck... Padahal anak kost saja, jam segitu biasanya tidur lagi lho. Truz kalau siang bagaimana strateginya mas?

A: Kalau siang, 1 juz ambil bakda Subuh sampai syuruq. Kalau lagi di mesjid ya shalat isyraq. Lalu, 1 juz lagi selesai absen dari jam kantor jam 15.30, ada waktu cukup panjang sampai berbuka bisa diisi main-main sama anak, nyiapin berbuka, dan tentunya bisa nambah 1 juz lagi.



H: Wah, seru juga ya, dibagi-bagi begitu. Tapi, emang kuat ya? Sekali duduk 1 juz begitu? Kecepatannya gimana mas? Lalu apa sih tantangan terbesarnya, apakah ngantuk?

A: Yaa, sekali duduk 1 juz itu seru sih, intinya dipastikan telinga kita mendengar, agar kita bisa menikmati lantunan kita, gak dibatin ya. Truz, kalau bosen, sesekali baca artinya. Kalau ngantuk sih Alhamdulillah enggak ya. Jam 2-3 pagi bangun itu, wudhu sangat membantu biar tidak ngantuk, lalu bakda Subuh juga udah terbiasa jadi gak ngantuk. Justru saya kalau tilawah habis tarawih malah ngantuk, sekitar jam 9-10 malam gitu.

Oiya tentang tantangan terbesar yaa, membagi waktu ya. Bagaimana agar gak cuma tilawah, tapi juga murajaah dan nambah hafalan, juga kerja itu sendiri, karena kadang ada rapat juga sampai jam setengah 5. Jujur, tiap Ramadhan yang paling berat bagi saya nambah hafalan, jadi seringkali dipending dulu. Tapi Alhamdulillah murajaah tetap jalan.

Oiya satu lagi tentang kecepatan. Saya termasuk pelan sih. 35-50 menit dapet 1 juz, istilahnya tadwir (kecepatan sedang cenderung cepat). Jadi bukan hadr (cepat). Kalau hadr mungkin 20 menit sudah bisa 1 juz kali ya. Karena saya selalu berusaha menyempurnakan tiap hurufnya, ga tau, dari dulu ga bisa cepet aja sih, hehe. Kecuali murajaah, itu sesekali kalau diperlukan bisa ngebut hadr, karena gak sambil baca.

H: Nah, tadi khan disebutkan murajaah tetep jalan. Bagaimana strategi murajaahnya? Dapet berapa sehari sih?

A: Nah ini mas yang seru. Murajaah itu seni kita dalam mengisi kekosongan waktu-waktu autopilot kita. Misalnya sambil naik motor, sambil nyuci baju, bukan di dalam toilet lho ya, lalu sambil ngelipet baju, dan pastinya sambil menikmati shalat-shalat sunnah kita.

Kalau ditanya dapet berapa, Alhamdulillah sih bisa 1 juz sih. Mulai dari Qiyamul Lail bakda tilawah 1-2 halaman di dalam shalat, lalu shalat fajr tidak bisa murajaah karena ngejar Subuh ya. Lalu, shalat isyraq dan dhuha, lumayan bisa dapat 2-3 halaman kalau bisa 4 rakaat ya. Bakda dzuhur, magrib, dan isya, semuanya bisa dipake murajaah, kecuali qabla Dhuhur dan Ashar ya, karena ngejar iqomat juga.

Selebihnya diisi sambil jalan kaki sama naik motor kalau pulang dan berangkat ke masjid. Oia kalau lagi WFO sebetulnya senang sih, karena murajaah di jalannya bisa lebih banyak. Rata-rata perjalanan ke kantor bisa dapet 1/3 - 1/2 juz. Jadi saat hari WFO, bisa dapet 1,5 juz murajaah.

H: Maa syaa Allah. Bisa ya begitu ya? Oiya, apa sih mas yang dimurajaah? Berati hafalannya banyak donk ya?

A: Enggak mas. Itu warisan hafalan dulu saja. Sebagai muslim yang berkomitmen pengen jadi keluarga Allah, yaa hafalan yang sudah dipunya wajib dijaga, sekitar 7 juz mas. Jadi enak bisa dibagi-bagi per hari, Biasanya dari mulai ahad juz 26 dst. sampai Kamis juz 30. Lalu masuk hari Jumat dan Sabtu dibagi-bagi antara surah al kahfi, maryam, thaha, luqman, sama sajdah. Alhamdulillah terjaga, walau kadang kalau surat-surat yang tadi ada yang belum kuat, tetep sambil bawa mushaf kecil.

Enggak mas. Itu warisan hafalan dulu saja. Sebagai muslim yang berkomitmen pengen jadi keluarga Allah, yaa hafalan yang sudah dipunya wajib dijaga...

H: Jadi, total bersama Quran di bulan Ramadhan bisa sampai 5 juz per hari ya? Oiya, tadi kalau ga salah, sempet bilang kalau tanggal merah, strategi tilawahnya berubah. Bener ya? Gimana itu?

A: Iya mas. akhir pekan dan tanggal merah praktis tidak ada aktivitas kantor. Jadi, sebagai pengganti jam kerja, di-extend aja 2 juz, masing-masing antara jam 9 pagi - 3 sore, kudu nambah 2 juz begitu.

H: Nah, ini pertanyaan penting ini mas. Apa sih kuncinya bisa melakukan semua aktivitas itu?

A: Kuncinya tekad yang kuat sih mas. Kembali ke pertanyaan "mengapa kita melakukan itu"? Maka, jawabnya kalau dari saya: Hidup itu singkat. 24 jam sehari juga singkat. Kalau di luar Ramadhan mungkin lisan kita banyak dustanya, banyak mencla-menclenya, harapannya kalau di Ramadhan, lisan kita lebih banyak lafal Quran-nya. Lebih jauh dari itu, dengan kita mengakrabi Quran, harapannya sedikit-demi-sedikit kita lama-lama bisa hafal Quran, toh praktis kita bakal khatamin di Ramadhan sekitar 6-7 kali ya, karena nanti ada strategi khusus di 10 hari terakhir, jadi kalau di luar Ramadhan sebulan sekali khatam, berarti 7+11, total sekitar 18 kali khatam setahun.

Siapa sih mas yang gak mau Quran jadi teman setelah kita mati mas. Tausiyah ustadz saya dulu begitu mengena. Di alam kubur, ditemenin Quran. Di alam mahsyar ditemenin Quran. Menyeberang jembatan shirat ada cahaya Quran. Diadili di hari kiamat, Quran ikut jadi pembela. Dan pastinya di surga, kita tetap bisa baca Quran. Dari situ, saya sadar, bahwa kita harus banyak-banyak bersama Quran ketika di dunia. Agar tiap episode akhirat kita selamat semuanya.

H: Duh, keren banget motivasinya mas... Jadi malu saya...

A: Ohiya kalau kunci melakukan interaksi bersama Quran, kuncinya pasang target dan mujahadah sih. Kalau ga ada target, bakal bingung mau ngapain, jadi kudu ada target. Kalau belum bisa 1 juz sekali duduk memang berat. Dikit-dikit ngantuk, dikit-dikit ngantuk. Dulu ustadz saya nyaranin mujahadah, berusaha sekuat mungkin, bahkan sampai-sampai tilawahnya di kuburan. Segitunya biar ga ngantuk. Tapi kalau sudah terbiasa ga ngantuk, in syaa Allah bisa, jam 2 pagi tilawah, jam 5 habis subuh tilawah, semuanya jadi mudah mas. Karena sudah terbiasa. Hanya saja memang ada efek sampingnya, agak siang dikit ngantuk. Biasanya butuh rebahan beberapa menit saja.

H: Oh ya, nanggung nih mas. Tadi sempet disampaikan ada perubahan strategi kalau 10 hari terakhir. Bisa diceritakan juga mas?

A: Oh iya, jadi kalau awal-awal Ramadhan sepekan sekali khatam kan ya, 4 juz sehari senin sampe jumat. Lalu sabtu ahad 6 juz sehari. Nah, kalau sudah masuk 10 hari terakhir, kalau buat saya, semuanya jadi 6 juz sehari mas. Tapi, bukan di jam kantor ya, tambahan 2 juz nya itu di malam hari ketika iktikaf, baik iktikaf di mesjid kalau dibolehin, atau iktikaf darurat kalau di rumah. Cuman yaa, efeknya memang ngantuk sih mas. Pinter-pinter kita bagi waktu buat istirahat dan kerja kalau siang hari.

H: Wah, strateginya jadi berubah-berubah tergantung prioritas gitu ya. Hm... nah pertanyaan terakhir mas. Apa pesan mas buat pemirsa (pembaca yang budiman)?

A: Pesan saya, ini Ramadhan, bayangin aja ini terakhir kali kita ketemu Ramadhan. Biar kita termotivasi untuk terus rajin. Lalu, jangan easy-going. Ngikutin trend di masjid rame, kita ikut ngeramein, lalu sepi, kita jadi ikut-ikutan. Harus punya target dan mujahadah sendiri, agar tidak mudah terbawa arus suasana, terutama akhir Ramadhan itu trend nya masjid sepi, mall rame. Bagi yang belum bisa 1 juz sekali duduk, perlu mujahadah. Dan bagi yang belum bisa murajaah saat naik motor, jalan dan lain-lain, kudu menyadari bahwa tiap detik di bulan Ramadhan begitu berharga. Kalau gak bisa murajaah karena hafalannya belum banyak, bisa diisi dzikir dan istighfar saja. Itu saja mungkin.

H: Alhamdulillah, pembicaraan eksklusif yang seru abis. Semoga bisa menginspirasi ya, walaupun tidak ada versi videonya, hanya menuliskan hasil wawancara hehe. Intinya memang Ramadhan ini bulan Quran. Maka, siapapun kita: mahasiswa yang banyak tugas, lalu PNS yang kerjanya jam 7.30 sampe jam 15.30 tadi, pekerja harian, entah siapapun kita, kudu rajin-rajin mengelola waktu agar detik demi detik Ramadhan tidak terbuang sia-sia.  

Semoga bermanfaat. 

Share this article :

Posting Komentar

 
Tentang Kami | Kontak Kami | Privacy policy | Term of use | Ingin Berdonasi? | Site map
Copyright Ruqun STAN© 2015. Rumah Qur'an STAN . All Rights Reserved.
Design Template by klik di sini |